Kisah Nyata & Hikmah Kegagalan 1

Kisah nyata kegagalan yang menimpa terus-menerus ini ditulis oleh Laura Khairunnisa – YOT CA Swiss German University. Semoga bisa jadi inspirasi bagi pembaca untuk bangkit dari kegagalan.

Kisah Nyata & Hikmah Kegagalan 1

Yes! I fail often, I fail better. Saya yakin 100000%, semua orang pasti pernah mengalami kegagalan, kalau ada yang ngaku belum pernah coba deh inget inget lagi, pernah ga kalah dalam pertandingan atau berada dalam posisi 5 terbawah di kelas, mau dagang kecil kecilan tapi kok ga laku laku atau hanya sekedar ditolak pas nembak cewe ;p eh jangan salah, itu termasuk gagal lho….

Kalau saya sendiri seriiiiiing banget gagal, kalo kalian pengen tahu, ada banyak sekali kegagalan yang saya alami, yaitu:

Pada waktu Try Out UAN SMP, nilai saya ga pernah lebih dari 20% bisa dibayangkan kan, kenapa saya benci banget kalo ada try out.

Pas kelas satu SMA, saya harus ikut remedial untuk hampir semua mata pelajaran, dari 13 mata pelajaran, saya harus remed atau ikut ujian ulang di 12 mata pelajaran, saya cuma lulus pelajaran seni waktu itu, padahal juga suara pas pas-an (kayaknya gurunya baik banget sehingga meluluskan saya)

Saya dulu pengen banget masuk Universitas Indonesia, untuk jurusan apapun, saya pernah nyoba Hukum, ditolak, Manajemen juga ditolak. Saya ikuti semua ujian masuk untuk ke UI, dari mulai SIMAK, SNMPTN dan satu ujian lagi yang saya lupa namanya. Hasilnya? SEMUANYA GAGAL. Dan berujung pada depresi yang teramat sangat karena gatau mau kuliah dimana.

Di awal semester 4 saya memberanikan untuk mencalonkan diri sebagai Presiden dari Student Board Swiss German University. Hasilnya? Gagal maning gagal maning, saya kalah lagi!

Saya sempat ikut beberapa beauty pageant dan hasilnya cuma lolos sampai semi-finalis, kalo yang ini emang kayaknya kerena muka saya yang pas-pasan deh.

Dan yang terakhir, saya keluar dari hubungan yang saya sudah jalin selama 3 tahun lebih a.k.a PUTUS. Padahal saya pikir bisa sampai menikah dll krn keluarga saya dan dia sudah deket banget… eh ini juga dihitung gagal lho…

Masih banyak banget kegagalan-kegagalan yang saya alami. Apakah saya lalu sekarang hidup tidak bahagia dan kerjaannya mengeluh terus karena kegagalan-kegagalan yang saya alami? Tidak. Saya baru sadar baru baru ini bahwa ternyata ada dua pelajaran utama yang bisa saya ambil dari semua kegagalan ini yang saya rangkum dalam poin poin berikut:

1. Banyak hal baru yang kamu pelajari ketika kamu gagal
(atau banyak hal baru yang terpaksa harus kamu pelajari ketika kamu gagal )

Pernah denger quotes yang bilang bahwa orang yang ga pernah gagal ga pernah nyoba hal baru? Ya, itu bener banget… Saya selalu belajar hal baru dari kegagalan saya, seperti contohnya ketika saya mencalonkan diri sebagai Presiden SO SGU, ada sesi debat yang harus diikuti oleh calon presiden ini. Selama 19 tahun saya hidup, saya tidak pernah harus berbicara di depan orang yang banyak banget dan terlebih saya ga pernah debat! Gawat banget kan… akhirnya saya belajar debat, cara berkomunikasi di depan orang banyak, bahkan cara berpolitik.  Walaupun saya kalah, banyak sekali hal baru yang bermanfaat yang saya dapatkan.

Hal lainnya adalah ketika saya memutuskan untuk mengakhiri hubungan 3 tahun saya dengan seorang teman (a.k.a putus ;p), saya terpaksa mempelajari hal hal baru yang selama ini tidak saya lakukan dulu, seperti belajar menyetir, belajar mandiri dan mengikuti kegiatan kegiatan positive seperti berorganisasi. Ga kebayang kalo saya ga gagal dalam hal ini, bisa seberapa tidak bekembangnya saya hehehe….

2. Kegagalan adalah kunci kesuksesan

Saya setuju banget dengan apa yang diungkapkan oleh John C Maxwell di bukunya “The Difference Maker” bahwa “Failure doesn’t mean you’ll never succeed. It just means it will take longer”. Hal ini saya alami berkali kali, saya sering banget gagal, cuma karena kegagalan itulah kemudian saya sukses. Kalo saya ga remed di 13 mata pelajaran, semester berikutnya saya ga akan bisa langsung naik 20 peringkat dan masuk 15 besar. Kalo saya ga ditolak terus sama UI, saya ga akan tuh giat belajar dan akhirnya bisa mendapat nilai UAN tertinggi untuk jurusan IPS di sekolah saya. Kalian cuma harus sabar menunggu lebih lama dan berusaha lebih giat untuk merubah kegagalan menjadi kesuksesan

Walaupun banyak banget manfaatnya, tapi yang namanya gagal tuh emang ga enak sih, nah cara saya untuk melewati kesedihan dari kegagalan ini ada banyak banget, yang pertama, pada saat kamu down karena kamu gagal, ekspresikan kesedihan mu, kamu boleh nangis, teriak sekenceng-kencengnya, marah marah, dll. Hal ini dimaksudkan untuk membuat kamu lebih lega aja, karena perasaan marah, sedih dan kecewa itu wajar banget kok Tapi ingat, jangan lama lama ya, kalo kata Steve Davis, “It may not be your fault for being down, but it is your fault for not getting up”.

Kedua, saya yakin kalo Allah SWT pasti sayang umatnya, jadi setiap saya sedang dalam posisi down dan ga ada semangat hidup saya selalu mengingat tuhan, ada satu ayat dari Al-Quran yang selalu jadi motivator saya:

“So, verily, with every difficulty, there is relief. Verily, with every difficulty there is relief.” Quran, 94: 5-6

Arti dari ayat ini adalah bahwa dari setiap kesusahan pasti ada kemudahan, saya selalu percaya bahwa kegagalan yang selama ini saya alami memiliki maksud tertentu yang nantinya akan saya syukuri di kemudian hari. Contohnya adalah ketika saya gagal masuk UI, akhirnya saya sekarang kuliah di Marketing SGU, ternyata ini adalah tempat yang paling baik untuk saya, ga kebayang kalau saya waktu itu keterima Hukum UI, saya harus stuck 4 tahun di bidang yang ternyata bukan minat saya.

Ketiga, ketika gagal, cobalah share dengan teman dekat atau keluarga. Well, waktu ga akan kembali sih… masalah mungkin saja tidak akan selesai dan kamu tetap saja gagal, namun setelah kamu share kamu akan merasa sedikit lebih lega dan punya motivasi untuk move on, karena udah disemangati oleh orang orang terdekatmu

Keempat, ketika susah sekali untuk move on dari kegagalan, ketika kamu merasa sedih banget dan murung berhari hari sampe gamau makan (lebay moden) coba deh kamu inget orang orang penting dalam hidup kamu dan, coba untuk mengatasi kesedihan kamu atas kegagalan ini untuk mereka (kalau untuk diri sendiri sulit ya….). Misalnya inget mama papa, kamu gamau kan mengecewakan orang tua kamu karena kamu berdiam diri dan doing nothing alias ga move on- move on dari kegagalan?

Terakhir coba renungkan sekali lagi bahwa, apa yang bikin kamu seperti hari ini, bagaimana hebatnya kamu hari ini, seberapa banyak piala piala di kamar kamu adalah hasil dari diri kamu yang telah mengalami kegagalan berulang kali. Mengutip kata kata Winston Churchill: “Success consists of going from failure to failure without loss of enthusiasm.”

Okay guys, jadi jangan takut gagal ya, gagal terus dan gagal lebih baik lagi! karena gagal itu ga salah sama sekali kok, yang salah adalah kalau kalian gagal dan ga belajar apapun dan mengulangi kegagalan yang sama good luck with your life!

You may also like...

4 Responses

  1. Anonymous says:

    thanks bgt mb, ,,,bner dehh aku lgi glau,,,krna ggal mulu, ,memotivasi bgt.

  2. sree says:

    Thanks bgt Ϻƀα”̮ buat motivasinya, “jgn pernah takut gagal” :)

  3. :) so thanks ,hehe lagi ngerasa jadi org yang gagal bgt

Leave a Reply